Bunga Okra – Abelmoschus

Bunga Okra atau Abelmoschus adalah genus dari sekitar lima belas spesies tanaman berbunga di keluarga mallow Malvaceae, asli Afrika tropis, Asia dan Australia utara. Itu sebelumnya termasuk dalam Hibiscus, tetapi sekarang diklasifikasikan sebagai genus yang berbeda.

Genus ini terdiri dari tanaman herba tahunan dan abadi, tumbuh hingga 2 m. Daunnya panjang dan lebar 10-40 cm, lobus palmately dengan 3-7 lobus, kedalaman lobus sangat bervariasi, dari nyaris tidak lobed, hingga memotong hampir ke pangkal daun. Bunganya berdiameter 4-8 cm, dengan lima kelopak putih hingga kuning, seringkali dengan bintik merah atau ungu di dasar setiap kelopak. Buahnya berbentuk kapsul, panjang 5-20 cm, berisi banyak biji.

Spesies Abelmoschus digunakan sebagai tanaman pangan oleh larva beberapa spesies Lepidoptera termasuk Chionodes hibiscella yang telah tercatat pada A. moschatus.

 

Penggunaan Bunga Okra

 

Beberapa spesies dapat dimakan, dengan biji polong muda dan daun muda dimakan sebagai sayuran. Spesies komersial yang paling penting adalah Okra. Bunga Abelmoschus manihot (aibika) melengkapi tali seperti goni, dan Abelmoschus moschatus (musk mallow) ditanam untuk biji musk (musk ambrette, yang menyebabkan fotoalergi).

 

Jenis Bunga Okra

 

Bunga Abelmoschus Moschatus – Musk Mallow

bunga okra

Bunga Abelmoschus Moschatus (adalah tanaman aromatik dan obat dalam keluarga Malvaceae, yang berasal dari India. Bijinya memiliki aroma manis, berbunga-bunga, dan berat yang mirip dengan musk. Meskipun berasal dari tropis, tanaman ini tahan beku.
menggunakan

Minyak musk mallow pernah digunakan sebagai pengganti musk hewan; namun penggunaan ini sekarang sebagian besar dihentikan karena dapat menyebabkan fotosensitifitas. Ini memiliki banyak kegunaan kuliner. Bijinya ditambahkan ke kopi; polong mentah (“musk okra”), daun dan tunas baru dimakan sebagai sayuran.

Berbagai bagian tanaman bunga  Abelmoschus memiliki kegunaan dalam pengobatan tradisional dan komplementer, yang belum semuanya terbukti secara ilmiah. Ini digunakan secara eksternal untuk meredakan kejang pada saluran pencernaan, kram, sirkulasi yang buruk dan nyeri sendi. Hal ini juga dianggap sebagai insektisida dan afrodisiak. Dalam industri, lendir akar menyediakan ukuran untuk kertas; tembakau kadang-kadang dibumbui dengan bunga.

 

Abelmoschus Manihot – Aibika

bunga okraAibika atau Bunga Abelmoschus Manihot adalah tanaman berbunga di keluarga mallow Malvaceae. Itu sebelumnya dianggap sebagai spesies Hibiscus, tetapi sekarang diklasifikasikan dalam genus Abelmoschus. Tanaman ini juga dikenal sebagai Sunset Muskmallow, Sunset Hibiscus, atau Hibiscus Manihot.

Di Jepang, tanaman ini dikenal sebagai tororo aoi dan digunakan untuk membuat neri, zat bertepung yang digunakan untuk membuat Washi.

 

 

 

 

Abelmoschus Esculentus

Bunga Abelmoschus Esculentus juga dikenal sebagai jari wanita, bhindi (Hindustani) dan gumbo, adalah tanaman berbunga dalam keluarga mallow (bersama dengan spesies seperti kapas dan kakao) yang dihargai karena buahnya yang hijau dan dapat dimakan. Nama ilmiahnya adalah Abelmoschus esculentus. Spesies ini tahunan atau abadi, tumbuh hingga 2 m. Daunnya panjang dan lebar 10-20 cm, lobus palmately dengan 5-7 lobus. Bunganya berdiameter 4-8 cm, dengan lima kelopak putih hingga kuning, seringkali dengan bintik merah atau ungu di dasar setiap kelopak. Buahnya adalah kapsul dengan panjang hingga 18 cm, mengandung banyak biji.

 

 

 

 

Bunga Abelmoschus Caillei – Okra Afrika Barat

Bunga Abelmoschus Aillei – Okra Afrika Barat adalah spesies tumbuhan dalam famili Malvaceae. Ini terjadi di daerah lembab di Afrika Barat dan Tengah, di mana ia digunakan sebagai sayuran. Ini berasal dari hibrida allopolyploid dari Abelmoschus esculentus dan A. manihot, dan sering disalahartikan sebagai salah satu dari kedua tanaman tersebut. Itu secara resmi dijelaskan diangkat ke status spesies pada tahun 1988. Hibrida yang sama diproduksi secara eksperimental di Jepang yang dikenal sebagai Abelmoschus glutino-textile